Wrenching Anger Upon SUP MISO

Kali ini gw pengen ngeluapin kekesalan gw sama seseorang. Daripada gw sakit jiwa karena mendem-mendem perasaan negatif, lebih baik gw ungkapin aja deh.

Ini tentang pegawai di kosan gw. Sebenernya pekerjaannya sih lebih kayak pembantu rumah tangga yah, masak n beres-beres gitu deh, sisanya sih nonton TV, denger musik, sama tidur. Demi kemaslahatan umat, orang tersebut gw panggil dengan sebutan Miso aja deh (ngasal).

Kalo dari segi penampilan, sama sekali ga bisa dibilang cantik yah. Ibu-ibu gendut setengah baya berkulit gelap gitu. Tapi masih ada yang lebih ga enak selain tampangnya. Yaitu suaranya. Dan kata-katanya. Gw bingung, kok ada ya orang yang bisa menghasilkan suara yang kalo ngomong pun sama sekali ga enak didenger (apalagi nyanyi). Bikin sakit kuping. Intonasinya ngawur, bikin orang salah interpretasi. Awalnya sih gw ga mo mempermasalahin, gw mikir, ’yaudalah, emang uda gitu dari sononya kali’. Gw sendiri juga suka berisik, suka nyanyi-nyanyi dengan volume suka-suka gw, suka masang musik rock dengan volume maksimum (tapi kan di dalem kamar..). Tapi makin ke sini gw makin muak.

Akhir September kemaren, pas mendekati libur lebaran, gw sempet terlibat konflik sama dia mengenai uang kos. Jadi gw kan pas awal bulan September pindah ke kamar sebelah gw yang kosong. Karena ukurannya lebih gede, bayarannya pun naik seratus ribu. Yaudah gw bayar sesuai ketentuan. Eh trus si Miso bilang, mesti bayar seratus ribu lagi. Gw pikir kalo pindah kamar tu emang mesti ada biaya tambahan. Tapi dia bilang itu untuk bayar yang bulan Agustus. Lah, bulan Agustus kan gw belom pindah, masa disuru bayar lebih? Sumpah ya, waktu itu gw sama dia adu mulut alot banget. Gw berusaha untuk ngomong dengan sopan dan bernada lembut. Tapi dia ngomong ke gw dengan teriak-teriak dan bernada sember, kayaknya sih kedengeran sampe lante tiga. Gw dibilangin ‘ga mudeng-ga mudeng’ lah. Gw bingung, ini sebenernya siapa yang ga mudeng!? Ujung-ujungnya, terbuktilah kalo gw yang bener. Jadi si Miso itu mikir gw uda pindah kamar dari akhir bulan Agustus, jadi gw mesti bayar dengan biaya yang uda naik seratus ribu untuk 2 bulan. Untuk ngebuktiin kalo gw baru pindah pas awal September, gw nelpon temen gw yang tadinya nempatin kamar baru gw tersebut (sekarang dia pindah ke STAN, hiks), ternyata bener, gw pindah ke situ tuh setelah tanggal 6 September. Yaiyalah, secara gw inget banget pas awal puasa gw masih di kamar gw yang lama kok. Akhirnya dibalikinlah duit gw seratus ribu yang tadinya uda gw kasih (karena dikira ada biaya tambahan kalo pindah kamar itu). Dari tampang dan nada suaranya si Miso sama sekali ga ada rasa malu ato rasa bersalah karena uda nyalah-nyalahin orang.

Selanjutnya masih ada satu lagi masalah kesalahpahaman, lagi-lagi tentang bayaran kos. Dan kali ini sangkut-pautnya bukan sama gw lagi, tapi juga sama keluarga gw. Karena ribet, gw ogah nyeritainnya.

Selain itu pernah juga ada kejadian begini. Temen gw tadi yang pindah ke STAN, kan ninggalin sendal jepit di depan kamarnya (yang sekarang gw tempatin), kelupaan dibawa gitu deh. Eh mendadak tu sendal jepit ilang. Si Miso nuduh-nuduh kalo sendalnya diambil sama pegawai yang satu lagi, mm gw sebut Mbak Upik aja deh (ngasal juga, lagi-lagi demi kemaslahatan umat). Tau-tau si Miso udah nemuin aja gitu sendalnya di kolong deket kamar mandi pembantu. Trus dia ngajak gw sekongkol, ’Zsa, ntar kalo si Upik dateng, tanyain sendalnya si Lola (temen gw) dikemanain. Bilang aja itu sendalnya mo dikasih ke kamu, kok tau-tau ga ada.’ Ah, oke deh, gw ’iya-iya’-in aja. Trus pas Mbak Upik dateng, si Miso mulai berakting. ”Pik, sendalnya si Lola yang warna ijo itu kemana? Itu mo buat Zsa2x,”. Mbak Upik bingung, dia bilang ga tau. Trus tau-tau si Miso ngeluarin sendalnya dari kolong. “Tadi aku nemuin kok bisa ada di sini?” Lagi-lagi Mbak Upik bilang ga tau apa-apa, dia ga pernah mindahin sendal. Trus ujung-ujungnya setelah Mbak Upik pergi, Miso bilang : ”Sendalnya buat aku aja ya.” GUBRAK.

Jadi sebenernya siapa sih yang pengen sendal!?

Yang paling bikin gw kesel dan sakit hati itu kejadian yang gw alami tadi. Mungkin karena keselnya uda numpuk kali ya, jadi urat di kepala gw kayak ada yang putus gitu, sekarang gw uda ga mo nahan diri lagi untuk ngomongin ini semua.

Dari kemaren gw ga masuk kuliah. Sakit. Pusing. Darah rendah. Tapi seperti biasa, gw susah tidur karena di luar berisik. Miso berisik. Ngomong keras-keras. Pasang TV keras-keras. (Akhirnya gw ngerti kenapa acara-acara macem KDI dan sinetron yang pake special effect lebih “canggih” daripada Square Enix, dialognya didubbing dan ada nyanyi-nari ala film India-nya itu bisa eksis, karena ada orang-orang yang jadi penikmat setianya seperti Miso). Hari ini gw kebangun dan ga bisa tidur lagi ya gara-gara suara berisik itu.

Tadi gw keluar kamar, buang sampah. Trus masuk kamar lagi. Baru selang beberapa puluh detik, tau-tau pintu kamar gw digedor ama Miso. Gw tanya kenapa. Tau-tau gw disemprot.

”Kalo nutup pintu jangan keras-keras dong. Jangan dibanting. Tadi kenceng banget tau, saya sampe kaget. Kalo ada orang jantungan bisa langsung mati itu.”

Dia ngomong begitu dengan nada suaranya yang fales dan melengking nyakitin itu.

Gw cuma tanggepin “iya-iya” aja. Dia masih aja menggerutu (ngga deng, karena diucapkan dengan kenceng maka disebutnya memaki-maki ya?), bahkan setelah pintunya uda gw tutup dan dia uda jalan ke arah kamarnya. Karena senep, gw tinggal aja ke kamar mandi dalem kamar gw, sementara dia masih misuh-misuh di luar. Okedeh, mungkin gw emang salah, walopun gw sama sekali ga ngerasa gw nutup pintu dengan cara dibanting. Mungkin karena gw lagi pusing, gw ga sadar kali. Jalan aja nabrak, megang barang aja jatoh-jatohan mulu. DAN DIA MIKIR GA SIH, KALO SUARANYA TUH LEBIH BERISIK DARIPADA SUARA BANTINGAN PINTU? KALO SUARANYA TUH BIKIN ORANG SAKIT JADI GA SEMBUH-SEMBUH? BIKIN ORANG PUSING JADI TAMBAH PUSING?

Au ah. Gw pusing.

Yang pasti sih gw ga pernah lupa ama kejadian ini.

Suatu hari, Miso dateng ke kamar gw, minta tolong dibukain dan dibacain SMS. (Yaoloh HP gw sama persis kayak HP-nya Miso dan dia ga bisa buka SMS? Ngapain punya HP kalo gitu.) Okedeh, karena gw baik hati gw tolongin dia buka SMS. Ternyata dari beberapa SMS yang gw buka dan gw bacain, ada satu SMS yang bunyinya kayak gini (ada yang kurang sih kayaknya, cuma gw lupa apa), entah siapa pengirimnya.

Halo Miso, Miso cantik deh, tapi sayang hatinya tidak secantik wajahnya.

Dugaan gw sih SMS itu dateng dari salah satu anak kos yang juga ngerasain hal yang sama kayak gw.

…..orang kayak gini enaknya diapain ya?

Salah. Kira-kira gw harus bersikap kayak gimana ya untuk menghadapi orang kayak gini?

Advertisements

About zsami

Currently studying Multimedia Design in Bandung Institute of Technology and working as freelance comic artist and illustrator. Still trying to live life to the fullest and be grateful for everything.

4 responses to “Wrenching Anger Upon SUP MISO

  1. sarah

    Wah, parah jg yaaa prt kossan kakak. Nyebelin abisss! Kalo aku jd kakak bakal ngasi tau majikannya lho, biar di pecat. Hahaha. Aku pikir ngekos tuh enak bgt. Bebas mau ngelakuin apa ajaa. Tapi tenyata ga enak jg. Kakak ngekos dimana? Kak, sbm jdnya 80jt. Omg! Mahal bgt. Usm daerahnya bulan maret. Doain lancar yaa kak! Gimana ni masa perkuliahan kakak? Apakah menyenangkan? Hahaha.

  2. eka

    aslm… makasih sa.. dah berkunjung ke blogku..

    wah… sabar sa… orang sabar disayang Allah ^^ (padahal klo aku jadi kamu jg belom tentu sabar :p)

    eh, sa… ada PR buat kamu.. silakan dibaca di blogku ^^

  3. @ sarah : haha..yagitulah sar..tapi ya ditahan2in aja deh..males ngambil pusing..pokoknya sebisa mungkin aku ga bikin masalah di situ aja lah.. Aku ngekos di Cisitu, sekali naik angkot ke ITB.
    Buset, itu malak apa ngerampok? Yah, banyak2 nabung aja ya Sar..hehehe. Aminn. Semangat ya! Uda gimana ni persiapannya?
    Masa perkuliahan? Capek, banyak tugas (yg keteteran), gokil, amazing krn nemu banyak sumthin new, yah klo mo tau lbh jelas simak aja postingan2ku di sini! hehe

    @ eka : wlkmslm, sama2x ya ka.. ^^
    Fiuhh..iyanih, doain aja ya ka biar masalahnya ga berlarut2.. aku sendiri jg ga enak sih soalnya kadang masih suka asal di kosan..suka berisik & berantakan jg..huhu
    Wah, aku uda pernah ngisi yg begitu di jurnal deviantartku, cm gapapa deh bikin lagi hehe.. tunggu aja ya.. ^^

  4. we-te-ef?!

    hahh… tudesi(to the sea) aja deh orang kayak gitu…

    sing sabar ya Zsa..

    kalo bosen, beli locker portable sama sleeping bag aja, terus hidup nomaden. tidur di kampus. hwakakakkk..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Just in case you want to know more.

November 2008
M T W T F S S
« Oct   Dec »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930

Most read by the travellers.

Those who left their footsteps here.

miftasasayu on Matahari Indonesia
zsa zsa on Matahari Indonesia
LULU on Matahari Indonesia
zsami on Matahari Indonesia
LULU on Matahari Indonesia

Wanna catch some fresh air? Try to read this comic compilation! Aseli Indonesia.

Follow zsami on Twitter
%d bloggers like this: