Failure

Here I am, dalam keadaan belom tidur dari kemaren dan udah kehilangan rasa kantuk. Pola jam tidur gw —dan jam tidur rata-rata anak sekampus— udah berubah total, kebalik 180 derajat siang dan malem. Kemaren-kemaren gw ga bisa tidur sebelum subuh dan baru bisa bangun selepas siang. Sekarang gw berusaha membetulkan tapi malah makin parah, tidur menjelang siang dan bangun selepas sore. Kacau.

Giliran gw berusaha untuk tidur cepet, ada aja yang bikin gw terjaga setiap malem. Kali ini air di kosan gw mati. Gw berusaha menahan diri untuk ga cuci tangan, ga pipis, ga boker, dan ga sikat gigi. Karena ga nyaman belom sikat gigi, akhirnya gw banyak-banyakin minum. Akibatnya, gw ga bisa-bisa tidur gara-gara kebelet pipis. Akhir cerita, gw ngibrit nyari kamar mandi yang masih menyimpan sedikit air di ember, dan gagal memejamkan mata sampe sekarang.

Pikiran gw masih berat. Setahun ini, gw membuat kesalahan dan kegagalan di banyak tempat. The year of darkness. The year of failure.

Semester kemaren, yaitu pertengahan 2009 sampe awal 2010, gw mengalami banyak penurunan di berbagai aspek. Ada yang berhasil gw capai, tapi di sisi lain banyak yang bikin gw terpuruk.

Gw berhasil nerbitin komik —well, 8 Magz, komik indie keroyokan— tapi urusan kampus gw ga kekejar. Gw sempet melontarkan pernyataan bernada menyalahkan; gara-gara ngurusin 8 Magz, tugas gw jadi ga kelar. Padahal kalo dipikir-pikir, yang lain bisa-bisa aja tuh ngerjain semuanya, tugas dan komik dengan tepat waktu dan beres. Berarti gw-nya aja yang ga kompeten.

Mungkin iya. Gw emang terlalu kagok dengan ritme kuliah DKV yang tugasnya senantiasa datang bertubi-tubi, belom kelar satu udah dateng yang lain.

Bukan cuma itu. Laptop gw waktu itu super ngehe. Lemot, panas, tiap berapa menit sekali mati, intinya ga layak dipake kerja. Sampe-sampe gw mesti repot-repot minjem laptop kesana kemari dan ngerepotin orang yang laptopnya gw pinjem. Dan segudang alesan-alesan lain yang gw yakin ga ada seorangpun yang mau denger.

Alhasil, IP gw jeblok. IP terjelek gw dalam sejarah perkuliahan gw, mungkin terjelek di kelas juga. Pertama kalinya juga gw ga lulus dalam satu mata kuliah, pilihan pula. Kesannya ga guna gitu gw nyicil kuliah.

Gw kalang-kabut ngurusin tugas yang belom kelar, ngejar-ngejar dosen, ngeprint, bolak-balik, ngabisin duit buat tugas yang bahkan sepertinya dinilai pun enggak. Saking puyengnya, liburan semesteran yang tiga minggu itu pun ga sempet gw pake buat pulang ke rumah, abis buat ngurusin ini-itu.

Sampe akhirnya semester baru dimulai. Gw udah seneng-seneng, yes tugas kehandle semua. Gw masih sempet main-main ke Komikara, nyambi bikin komik, dll.

Hingga mendekati pertengahan semester, datanglah badai tugas. Hari ke-empat UTS, gw sakit.

Kelar UTS, badai tugas dateng terus menerus tanpa henti. Saking penatnya, gw sempet ngebatin, ‘Ya Allah, kok tumben saya ga sakit. Biasanya kalo udah begini saya langsung sakit. Capek deh, rasanya pengen istirahat berapa hari kek gitu.’

Bener dong, gw dikasih sakit.

Sesek napas gw kambuh.

Sesek napas aneh yang gw idap dari SMA, yang bikin gw bisa menghirup udara segar mungkin cuma sekitar 30% dari normal, yang setiap gw menghirup napas dalem-dalem tapi ga pernah bisa lega, yang bikin dada gw suka ngerasa nyeri di dalem tulang rusuk, yang bikin gw diopname seminggu di RS waktu SMA, udah dirontgen segala macem tapi dokter ga bisa ngasih diagnosa yang jelas.

Yang pasti, sesek napas ini selalu kambuh kalo gw lagi stress berat, lagi capek berat, ato gabungan keduanya.

Kemungkinan besar sesek napas ini ada hubungannya sama jantung. Bokap gw yang meninggal karena ternyata punya masalah di jantung, diyakini dulunya sering mengidap sesek napas kayak gw. Bedanya, bokap ga pernah bilang. Wallahu a’lam.

Mestinya gw check up, tapi ga bisa karena check up jantung itu pasti makan waktu. Gw ga mungkin bolos kuliah lebih lama lagi, selain duit buat check up-nya juga ga ada.

Akhirnya setelah beberapa hari ga masuk kuliah, gw balik ke Jakarta. Tadinya mau berobat, tapi ya itu tadi, kendalanya ada di waktu dan biaya. Akhirnya gw bedrest aja di rumah. Surat sakit dari dokter juga ga ada, akhirnya Ibu yang nulis suratnya.

Mana laptop gw si Ace makin lama makin bobrok pula. Monitornya rusak, keluar garis-garis warna-warni, kadang keluar gambarnya kadang garis-garis, kadang gambarnya keliatan tapi warnanya jadi biru semua. Terus mesti dielus-elus dulu baru balik normal. Kadang udah dielus-elus dan dirayu-rayu juga ga nurut-nurut, lama-lama pengen gw banting tapi ga jadi karena takut dia mati beneran. Lah, anak DKV dengan laptop yang monitornya ga bisa ngeluarin gambar mau jadi apa? Kacrut.

Selama gw balik ke Jakarta setelah hampir seperempat taun ga balik ke rumah itu gw sempet ngebawa Ace berobat ke Ratu Plaza. Alhamdulillah, Ace sudah terlihat normal sekarang, meskipun masih ada yang mesti dibetulin, tapi ya paling nggak udah bisa dipake kerja dan bisa dipake buat nulis ginian lah. (Btw, ngeliat Ace di’operasi’ rasanya lebih ngenes daripada ngeliat ibu-ibu yang perutnya dibelek buat operasi Caesar pas ngelahirin. Ga tega ngeliat badannya Ace dipretelin satu-satu sama bapak-bapak bertangan kasar, ouch.)

Balik-balik ke Bandung, udah ada setumpuk tugas siap meniban. Selang beberapa minggu, eh tau-tau gw kena flu. Awalnya gw kira batuk-pilek biasa, kok lama-lama jadi parah banget. Kamar gw jadi lautan tisu. Obat udah abis gw minum ampe 5 botol tapi kok ga sembuh-sembuh juga, aneh. Mana kepala sakit banget, ga nahan banget sakitnya sumpah. Gw sampe ga bisa bangkit dari tempat tidur, kalo dipake buat ngeliat komputer tambah sakit lagi. Tadinya gw berpikiran, yaudalah paling juga entar sembuh sendiri. Tapi seminggu kemudian, batuk dan ingus gw jadi berdarah gitu. Gw buang ingus yang keluar darah. Buang riak yang keluar darah. Shock, gw langsung ngibrit ke Borromeus. Sama dokter dikasi obat, antibiotik, dll. Katanya kalo setelah 3 hari flunya ga sembuh juga, ada kemungkinan sinus.

Beberapa hari kemudian, flu gw mulai mereda, tapi masih sering ada darah yang ngucur dari idung ato keluar dari tenggorokan, padahal gw ga abis batuk ato buang ingus. Kepala gw masih sering sakit luar biasa. Akhirnya setelah minum air putih yang didoain sakit gw perlahan-lahan mulai berkurang dan gw bisa balik kuliah lagi, walopun kalo dibilang sembuh total ya nggak juga sih.

Tapi berhubung selama sakit gw ga bisa ngerjain tugas, dan jumlah utang tugas gw udah ga terhitung, gw ga tau gimana mesti ngejarnya. Dikerjain, tapi setelah jadi deadline-nya udah sangat-sangat telat, bahkan mo ngasih surat sakitpun suratnya udah basi.

Yang paling sucks adalah gw sakit di minggu gw mestinya UAS. Sampe salah seorang dosen marah-marah, ‘Kamu UTS absen, UAS absen, kuliah absen, terus kamu mau apa??’

Sampe limit terakhir, gw berusaha ngerjain tugas sebanyak yang gw bisa, tapi tetep aja ada yang bolong, ga bisa selesai sampe akhir. Bahkan ada 2 UAS yang gw belom sempet susulan.

IP udah keluar.

If you wanna know, it definitely sucks when you found out that you’ve got everything as bad as you expected before.

Lo tau hasilnya bakalan mengenaskan, tapi begitu lo tau hasilnya bener-bener mengenaskan exactly the same as your worst case scenario, lo tetep aja nyesek senyesek-nyeseknya nyesek, meskipun lo udah prepare mental sebelumnya.

Well, ini IP terjelek di sepanjang sejarah gw —yang bahkan dua aja ga nyampe— dan mungkin nilai terjelek di sepanjang hidup gw.

Gw pas SMA pernah dapet nilai-nilai super mengerikan, pernah dapet ranking tiga dari belakang, tapi kan itu juga karena gw ga bisa ngerjain soal-soal eksakta yang banyak rumus blablabla-nya, jadi wajar kalo nilai gw jelek.

Tapi sekarang gw kuliah di tempat yang sesuai dengan bakat dan minat gw, di bidang yang pengen serius gw tekuni, di wilayah yang sebenernya gw tau gw mampu. Tapi kok masih ancur juga??

Padahal gw udah ga pernah ngelakuin hal-hal di luar kuliah lagi. Gw nunda nyelesein The Lost Lila chapter 2 dan ga ikutan 8 Magz volume 2. Gw udah jarang banget ikutan hedon dan jalan-jalan. Gw ga pernah ikut kegiatan kampus macem-macem. Gw sampe ga nyempet ngerjain hal-hal laen, termasuk ngebantuin TA-nya Kak Andra (maaf banget ya kak 😦 ). Gw udah berusaha menepati resolusi 2010 nomer wahid gw : menomorsatukan kuliah.

Why??

Gw pribadi bisa aja masa bodo, berpikir dengan prinsip : ngapain sih pusing-pusing amat ngurusin nilai? Idup kan ga ditentuin hanya dengan nilai-nilai dan angka-angka yang tertulis di rapot ato ijazah. Gw berani kalo mesti bakar ijazah gw lalu bertahan hidup dengan kemampuan gw yang ga tertulis di atas kertas dan materai.

Tapi gw ga bisa. Gw masih punya banyak tanggung jawab. Gw kuliah dan idup di Bandung aja masih dibayarin. Gw belom bisa ngehasilin duit sendiri. Gw belom bisa ngebiayain idup gw sendiri. Gw punya banyak tanggung jawab yang harus gw berikan ke nyokap gw, ke bude gw, ke adek gw, ke sodara-sodara gw, ke semua orang. Gw ga mungkin lari.

Gw pengen ngulang semuanya. Bukaaan, bukan ngulang taun depan kayak kuliah-kuliah gw yang nilainya E alias EPIC FAIL alias kaga lulus, tapi ngulang dari awal lagi. Ngulang semuanya dari setahun yang lalu. Haha, you wish.

Yang bikin gw tertekan adalah ketika gw ga bisa membuat karya dengan nyaman, tenang, dan berpikir jernih. Gw paling ogah bikin sampah. Padahal jelas-jelas gw kuliah di tempat yang ritmenya nonstop, penuh tekanan, dan semuanya mesti serba kejar tayang. Kadang kita dipaksa untuk ‘menurunkan standar’ dalam berkarya agar semuanya bisa ke-handle tepat waktu. Dan gw paling ga suka itu. Gw entah kenapa selalu beranggapan, kalo apa yang gw bikin lebih jelek atau ga ada peningkatan dari sebelumnya, sama aja kayak jalan mundur ato jalan di tempat. Ga berkembang. Yang gw senengin adalah ketika gw bisa ngeliat improvement gw dari jaman dulu ke jaman sekarang, di mana gw bisa liat ada perbaikan dari diri gw yang dulu-dulu ke masa sekarang. Yang pasti, di saat gw harus bikin sesuatu keburu-buru tanpa perencanaan yang mateng, or at least tanpa niat dan mood yang proper, bisa diduga hasilnya sebagian besar berupa sampah yang jangankan buat orang lain, gw aja ga tau apa manfaatnya buat diri gw sendiri.

Sekali lagi, gw paling ogah bikin sampah. Sama aja kayak lo beranak tai.

Ah ga tau deh. Mungkin persepsi gw juga salah. Kalo iya, tolong benerin gw ya.

Yang pasti, gw ga tau gimana cara gw menghadapi orang-orang yang perlu gw pertanggung-jawabi setelah ini. Rasanya kayak pengen bunuh diri —mendingan bunuh diri duluan sebelum dibunuh— tapi gw gak bisa mati sekarang soalnya banyak cita-cita gw yang belom terwujud dan masi banyak impian gw yang belom terlaksana. Astagfirullah.

Gw pengen memperbaiki diri. Gw bisa lebih baik dari ini. Gw pengen jadi lebih bermanfaat buat orang lain dan buat dunia di sekitar gw. Tolong hamba Ya Allah.

PS : Gw takut. Gw takut ngecewain orang lebih dari ini. Gw takut semua dosen udah masukin gw ke blacklist dan ilfil sama gw. Gw takut nyokap tambah marah sama gw kalo tau IP gw ancur, padahal pas tau gw ga lulus agama aja udah marah-marah ‘Ntar orang-orang bilang, si Zsa2 murtad amat agama aja gak lulus!’. Gw takut Bude gw marah dan ogah ngebiayain gw kuliah lagi gara-gara kuliahnya ga bener. Gw takut semua orang bener-bener kehilangan kepercayaan sama gw gara-gara gw janjinya ga bisa dipegang. Gw takut…

PSS : Untuk ke depannya, gw akan berusaha meminimalisir jumlah waktu yang gw habiskan di dunia maya kalo ga penting-penting amat. Tapi buat nulis ini, gw tetep akan meluangkan waktu gw, soalnya gw pikir itu perlu. Pfft, semoga ga akan cuma jadi wacana.

PSSS : Doodle dan coret-coretan ga penting gw emang terlihat kayak sampah, tapi gw ga pernah memperlakukannya kayak sampah karena gw selalu beranggapan apa yang sebenernya lo anggep sampah bisa jadi sebenernya harta karun. Mungkin terdengar kontradiktif dengan ucapan gw sebelumnya, tapi tolong digarisbawahi aja : bikin sesuatu karena bener-bener pengen bikin dan bikin sesuatu dalam keadaan sebenernya ga pengen bikin bisa menghasilkan dua hal yang sangat berbeda.

PSSSS : Sori kalo gw jadi bakal susah dihubungi. HP sering ngehang. Doain bisa dapet yang baru ya. Gw udah ngikhlasin GOZ. Iya, bener kok ikhlas (bersikeras meyakinkan diri sendiri).

PSSI : Ini mah persatuan sepak bola. Psssst, udahan yah.

Advertisements

About zsami

Currently studying Multimedia Design in Bandung Institute of Technology and working as freelance comic artist and illustrator. Still trying to live life to the fullest and be grateful for everything.

8 responses to “Failure

  1. PSSSSS :

    PS = PostScript. It’s latin. “post” means “after” and “script” means “writing”. If you write something after the postscript, then that is a post-postscript, or pps, and something after that is ppps. Most people are mistaken about writing “pss” and “psss”. Perhaps they are confused, or perhaps you read it incorrectly. Yes I did that mistake too, well I don’t know, I just prefer using PS, PSS, PSSS, and so on. It sounds like whispering, doesn’t it? ;P

  2. ka sasa kasian uhuhuu smgt dong ka ka ka ka!

  3. hehe bingung mau ketawa atau kasian…

    Yosh berjuanglah!! hmm cuma bs ngomong itu aja…maaf ya.

  4. Horton

    seorang yg hebat lahir dari kehidupan yg sulit. n klo kmu bisa terus ngjalanin pasti ada sesuatu yg indah di akhirnya.hmm…jalanin aja semampu yg kmu bisa. Mungkin bkal byk orang yg bkal ngliat seperti yg udah kmu tulis,memandang rendah,tapi y biarkan anjing menggonggong khafilah tetap berlalu.yg penting tetep usah semampunya…

    gutlak y…mari saling bantu di semester depan…

  5. hehe yg diketawain itu ps-nya. Pdhl td dah sedih2 n siap2 menghibur, pas baca bagian akhir jd ilang semua kata2 hiburannya

  6. horton

    seorang yg hebat lahir dari kehidupan yg sulit. n klo kmu bisa terus ngjalanin pasti ada sesuatu yg indah di akhirnya.hmm…jalanin aja semampu yg kmu bisa. Mungkin bkal byk orang yg bkal ngliat seperti yg udah kmu tulis,memandang rendah,tapi y biarkan anjing menggonggong khafilah tetap berlalu.yg penting tetep usaha semampunya…

    gutlak y…mari saling bantu di semester depan…

  7. sarah

    yaampun, tabah ya kak. SEMANGAT!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Just in case you want to know more.

June 2010
M T W T F S S
« May   Sep »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930  

Most read by the travellers.

Those who left their footsteps here.

hoshi_aoi on tired.
Helmi on “Kita tunggu komik buata…
miftasasayu on Matahari Indonesia
zsa zsa on Matahari Indonesia
duber on tranquilize

Wanna catch some fresh air? Try to read this comic compilation! Aseli Indonesia.

Follow zsami on Twitter
%d bloggers like this: